Selamat datang di blog Paulinus Pandiangan. Semoga kamu menemukan sesuatu yang berguna.   Click to listen highlighted text! Selamat datang di blog Paulinus Pandiangan. Semoga kamu menemukan sesuatu yang berguna.

Latihan Bahagia ala Romo Antonius Rajabana

Latihan Bahagia ala Romo Antonius Rajabana

Berikut beberapa point yang saya tangkap dari video di atas:

  • Kebahagiaan lahir dari proses batin, bukan sesuatu yang datang dari hal-hal eksternal. Semuanya berasal dari dalam diri.
  • Kebahagiaan cukup untuk dirinya sendiri, tidak membutuhkan prasyarat eksternal apa pun.
  • Kebahagiaan dapat dirasakan apabila kita benar-benar hidup sepenuhnya di masa sekarang, bukan di masa lalu.
  • Kebahagiaan dapat dirasakan apabila kita hidup terbebas dari pertimbangan (judgment).
  • Ketidakbahagiaan biasanya ada pada hal-hal di dalam pikiran saja, hal-hal yang sebenarnya tidak nyata.
  • Jangan terlalu banyak berpikir, karena kita akan sulit merasakan kebahagiaan.
  • Hidup berkesadaran dan bersyukur akan membuat kita mampu benar-benar merasakan kehidupan di saat ini. Fully alive.
  • Menyadari bahwa kita diberikan secara cuma-cuma 24 jam dalam sehari yang dapat diisi dengan berbagai macam hal seturut pilihan kita akan membuat kita lebih mampu mengapresiasi kehidupan. A day is a window of opportunities.
  • Mengisi 24 jam dalam sehari dengan tindakan-tindakan yang dilandasi cinta kasih kepada semua ciptaan akan membuat waktu kita menjadi begitu bernilai, dan hidup yang bernilai adalah hidup yang membahagiakan.

Silakan disimak videonya dan semoga memberikan manfaat bagi kalian … 😊

Kebahagiaan di Dalam Diri

Kebahagiaan seringkali kita anggap akan dicapai dari hal-hal di luar diri kita, seperti pasangan yang serasi, berat badan ideal, pekerjaan impian, kota tempat tinggal yang diidamkan, dan lain sebagainya. Kita berpikir bahwa kalau kita bisa mendapatkan hal-hal ini, maka kita akan bahagia. Model IF… THEN… (Jika saya membeli mobil baru, maka saya akan bahagia. Apabila saya mendapatkan pekerjaan dengan gaji 50 juta sebulan, saya akan bahagia, dan seterusnya …)

Psikolog Kennon Sheldon dan Sonja Lyubomirsky lalu menemukan prinsip “adaptasi hedonis”, dimana ketika kita misalnya menang undian dan mendapat hadiah, kita akan merasa senang untuk beberapa saat, akan tetapi kemudian kita akan terbiasa dengan keadaan tersebut, dan level kebahagiaan kita kembali ke dasar (baseline).

Maka jelas bahwa kebahagiaan tidak diperoleh dari hal-hal di luar diri kita.

Lalu bagaimana agar kita bisa lebih bahagia, saat ini?

  • Berdamai dengan segala kekurangan diri dan izinkan diri kita untuk menjadi tak sempurna.
  • Kalau kita tak sempurna, kita juga harus memaklumi bahwa orang lain juga tak sempurna. Harus ada ruang untuk ketidaksempurnaan (room for imperfection) bagi diri kita sendiri dan juga orang lain.
  • Lepaskan ekspektasi yang berlebihan tentang bagaimana perjalanan hidup kita seharusnya. Bagaimana hidup kita berjalan adalah suatu hal yang di luar kendali kita sepenuhnya, dan ada banyak sekali faktor yang mempengaruhinya.
  • Hentikan kebiasaan berandai-andai tentang masa lalu dan masa depan. Apresiasi dan syukurilah hal-hal baik dalam hidup kita saat ini.
  • Tetap coba hal-hal baru agar hidup kita tetap terasa menarik. Proses belajar hal baru bisa menimbulkan kebahagiaan yang lebih bertahan lama.

Saya percaya bahwa kebahagiaan adalah efek samping dari pilihan-pilihan kita setiap hari dan pada prinsipnya kebahagiaan adalah hadiah (gift); sehingga mengejar kebahagiaan sebagai sebuah tujuan akhir hanya akan menjauhkan kita dari kebahagiaan itu sendiri. Agreed? 😉

Musuh Kebahagiaan

Filsuf Epictetus pernah menuliskan begini dalam Discourses,

Kebahagiaan tak bisa berdampingan dengan keinginan akan hal-hal yang belum kita miliki. Kebahagiaan sudah cukup untuk dirinya sendiri, ia tak lagi kelaparan atau kehausan akan hal-hal yang lain.

Dalam psikologi ada istilah conditional happiness, yaitu suatu keadaan dimana kita baru merasa bahagia apabila syarat-syarat tertentu terpenuhi. Kebahagiaan bersyarat. Ini sangat umum kita temui, dan kita mungkin sudah menganut mentalitas seperti ini sejak lama. Kalimat-kalimat seperti, “Saya akan sangat senang kalau sudah lulus kuliah.”, atau “Kalau bonus saya tahun ini besar, saya akan bahagia sekali.”, merupakan bentuk ekspresi dari kebahagiaan bersyarat ini.

Dan karena konsep kebahagiaan seperti ini tak pernah benar-benar membawa kebahagiaan yang bertahan lama, bisa dipastikan bahwa model ini tak bisa menjadi pegangan yang baik. Kebahagiaan bersyarat tak akan membuat kita benar-benar bahagia.

Keinginan akut untuk selalu lebih dari saat ini, menginginkan hal-hal yang jelas-jelas tidak ada di depan mata saat ini, hanya akan membuat kita ‘buta’ pada hal yang bisa kita nikmati saat ini juga. Konsep seperti ini, kalau diibaratkan, membuat kita selalu membayangkan pantai pasir putih yang airnya lebih biru ketika kita, sebenarnya, sedang duduk santai di tepi pantai.

Dan inilah musuh kebahagiaan yang sebenarnya.

Kita perlu secara sadar berfokus pada momen saat ini, karena hanya saat inilah yang kita miliki. Masa lalu sudah lewat, dan masa depan tak lama lagi akan menjadi saat ini. Menikmati segala yang baik di saat ini menjadi pilihan yang bijaksana.

Seperti kata Epictetus tadi, kebahagiaan itu sudah cukup untuk dirinya sendiri, tak lapar dan haus akan hal-hal lain yang masih dalam imajinasi. Be content with the present. 🤗

Salam,

Paulinus Pandiangan

Gratitude Journal Day 1

So, here’s the thing.

I have been reading the first two chapters of The 90-Day Gratitude Journal written beautifully by S. J. Scott and Barrie Davenport, and somehow it inspires me to start journalling gratitude. Not only can I learn to appreciate the good things in my everyday life, but can also reap the benefits of being grateful, physically and psychologically.

According to an article in the Harvard Healthy Newsletter, as cited on the book itself,

“Gratitude is strongly and consistently associated with greater happiness. Gratitude helps people feel more positive emotions, relish good experiences, improve their health, deal with adversity, and build strong relationships.”

With that finding in mind, I can’t wait to start journalling right away, and here’s my day 1. Basically I’m just following the format available on the book, from day 1 to day 90.


“When you are grateful, fear disappears and abundance appears.”

Tony Robbins

#1: What is one thing I am grateful for today and why.

I am grateful for the time I spent playing with my son this evening, because holding him in my arms and kissing him over and over again is such a precious moment that I wouldn’t replace with anything. I am so blessed God given me a healthy and handsome child.

#2: What I’m looking forward to tomorrow.

I am looking forward to brew a cup of coffee using my small french press tomorrow morning and share it with my family. We always did. Well, not always, but most of the time. Everybody gets a sip or two, but we are happy. That single cup is always enough.

#3: A popular song that I enjoy and why.

It is an old song titled “Thanks to You” by Richard Marx, a tribute to mothers. I can relate to the lyrics, and the line that I really adore is this, “… My love for you will live in my heart until eternity’s through…

The following is the song video complete with lyrics, thanks to YouTube.

Thanks to You by Richard Marx

Those are the three items for my gratitude journal day 1. What about you? Have you been grateful today?

Regards,

Paulinus Pandiangan
Click to listen highlighted text!