Jurnal Hari Kedua

Hai, guys… πŸ€— πŸ˜ƒ

Pagi ini begitu saya sampai di lokasi kerja saya memutuskan untuk menggunakan sedikit waktu (Β± 5 menit) untuk menjurnal rasa syukur. Saya sempat berpikir bahwa mungkin ada baiknya jurnal ini diisi pada malam hari, setelah saya beraktivitas seharian dan mengalami berbagai pengalaman sehari itu. Tapi saya berpikir lagi bahwa, toh, di awal hari pun sudah banyak berkat sebenarnya yang patut disyukuri; bahkan dalam kata pengantar jurnal itu saya mengatakan bahwa berkat bagi kita setiap hari laksana bintang-bintang di angkasa (dan itu juga sebenarnya yang melatarbelakangi gambar langit di malam hari yang dipenuhi bintang yang saya gunakan sebagai background sampulnya).

Maka akhirnya pagi ini saya mengisi lembaran jurnal hari ke dua, dan inilah foto lembaran guratan tangan saya:

Lembaran Jurnal Rasa Syukur Hari Kedua

Berikut versi teksnya:

(1) Hari ini saya bersyukur atas kesehatan saya dan keluarga. Udara sangat sejuk saat saya berangkat kerja pagi ini, dan saya bertemu dengan rekan-rekan kerja saya yang juga sehat.

(2) Apa hal baik yang bisa saya lakukan hari ini? Saya ingin membaca satu bab dari buku elektronik di smartphone dan mencoba merenungkan isinya, siapa tahu bisa menjadi bahan tulisan di blog.

(3) Lagu apa yang sedang kamu sukai saat ini dan mengapa? Instrumental sape’ dari Alif Fakod di YouTube. Rasanya tepat untuk mendampingi saya saat melakukan rutinitas gerak jalan di pagi hari selama 30 menit. Ada banyak musik instrumental lain yang juga tersedia secara gratis (non-copyright) dan cukup bagus sebagai pengiring gerak jalan yang saya lakukan.

Itulah isian jurnal saya di hari kedua ini, Jumat, 21 Januari 2022. Kalau Anda membaca ini semoga Anda juga tergerak untuk mensyukuri berbagai hal kecil dalam hidupmu hari ini. 😍


By the way, saya baru saja disuguhi secangkir kopi oleh ibu pegawai kebersihan di kantor tanpa saya minta. Tanpa diminta, berkat datang, sesederhana apa pun bentuknya. Ini juga patut disyukuri, guys. ☺️

Berterimakasihlah kepada semua orang yang melakukan hal yang baik kepadamu hari ini, sebagaimana quote di lembaran jurnal di atas. πŸ’

Salam,

Paulinus Pandiangan

Jurnal Hari Pertama

Ilustrasi Menjurnal

Hai guys…

Hari ini saya mulai menulis jurnal rasa syukur (gratitude journal) yang sudah saya share di sini. Silakan mengunduhnya kalau kalian juga ingin mencoba.

Inilah hasil goretan jurnal hari pertama saya:

Jurnal Rasa Syukur Hari Pertama

Dan ini versi teksnya:

(1) Hari ini saya bersyukur atas hari yang baru yang dianugerahkan kepada saya dan keluarga. Saya bangun dalam keadaan sehat dan dapat memulai pekerjaan saya kembali dengan baik.

(2) Apa hal baik yang bisa saya lakukan hari ini? Saya ingin melatih diri saya untuk bersikap positif kepada orang-orang yang saya temui, juga bisa lebih tenang dalam menanggapi berbagai hal.

(3) Deskripsikan satu momen masa kecilmu yang membahagiakan. Satu hal yang berkesan adalah saat saya ikut dalam rombongan tamasya sekolah saat SD. Saya senang bisa menikmati pemandangan alam dan bercengkerama dengan teman-teman lain yang ikut dalam rombongan. Malam sebelumnya saya sampai tidak bisa tidur karena selalu membayangkan keseruan perjalanan wisata ini.

Kalau kita bersyukur, kita akan selalu merasa cukup. Quote di lembaran jurnal hari ini sangat menginspirasi saya untuk selalu melatih diri menumbuhkan rasa syukur.

Bagaimana denganmu, sobat? Sudah bersyukur hari ini? πŸ˜‰

Salam,

Paulinus Pandiangan

Perihal Kematian

“When we die, our souls become free.”

Heraclitus

Hai, sobat! πŸ€—

Setiap manusia yang dilahirkan ke dunia pasti akan mengalami kematian. Ini sebuah fakta. Refleksi dari buku A Calendar of Wisdom karya Leo Tolstoy yang saya baca pagi ini berbicara tentang kematian. Inilah terjemahannya.

Kematian dan kelahiran adalah 2 batas kehidupan yang memiliki suatu kesamaan.


Saat Anda memikirkan tentang apa yang akan terjadi pada jiwa Anda setelah meninggal, pikirkan juga tentang apa yang terjadi pada jiwa Anda sebelum dilahirkan.  Jika Anda pergi ke suatu tempat (melalui kematian), maka Anda datang dari suatu tempat (melalui kelahiran).


Ke mana kita setelah kematian?  Kita pergi ke tempat kita berasal. Tidak ada diri kita yang sepenuhnya di tempat itu; oleh karena itu, kita tidak ingat apa yang telah terjadi pada kita di sana.


Ketika seseorang menjalani kehidupan yang baik, dia bahagia pada saat ini dan dia tidak memikirkan apa yang akan terjadi setelah kehidupan ini. Jika dia memikirkan kematian, dia melihat seberapa baik kehidupan ini ditata, dan dia percaya bahwa setelah kematian semuanya akan menjadi baik seperti sekarang. Akan jauh lebih baik untuk percaya bahwa segala sesuatu yang Tuhan buat untuk kita adalah baik adanya daripada percaya pada semua kesenangan surgawi.

Seseorang seharusnya tidak perlu terlalu memikirkan apa yang akan terjadi setelah hidupnya. Ikutilah kehendak Ilahi yang mengirim kita ke dunia ini; kehendak itu ada dalam pikiran dan hati kita.

Tidak perlu terbuai dengan janji-janji surga. Yang terpenting adalah hidup dengan sebaik mungkin, saat ini. 😊

Salam,

Paulinus Pandiangan

Jurnal Rasa Syukur Edisi 2022

Hai, teman-teman… πŸ€—

Di postingan tentang cara bersyukur, saya pernah menulis bahwa menulis jurnal rasa syukur (gratitude journal) merupakan salah satu cara yang baik untuk mengungkapkan rasa syukur yang memberikan dampak mental yang baik bagi yang melakukannya.

Melalui postingan ini saya ingin mengajak teman-teman semua untuk mencoba langsung kegiatan menjurnal bersama. Tetapi sebelumnya, sebaiknya disimak dulu video Marissa Anita berikut tentang bersyukur.

On Marissa’s Mind: Bersyukur

Apa pesan yang kamu peroleh setelah menyimak video di atas? πŸ˜‰

Kalau kalian merasa perlu mencoba menulis jurnal rasa syukur, silakan mengunduh formatnya yang telah saya sediakan di link berikut:

Silakan menggunakan jurnal ini dan jangan lupa share ke teman-teman yang lain apabila kalian merasa mendapatkan manfaat dari kegiatan menjurnal ini.

Salam,

Paulinus Pandiangan

Sebuah Doa Sederhana

Saat berdoa malam ini, di pikiran saya tiba-tiba terlintas untaian kata-kata doa yang saya rasa sangat bagus. Kata-kata ini datang begitu saja, dan saya rasa harus cepat-cepat disalin ke dalam bentuk teks agar bisa didoakan kembali di waktu berikutnya.

Inilah doa yang saya maksud:

Ya Tuhan, buatlah hati kami menjadi hati yang selalu terbuka pada Rahmat, Kasih, dan KebaikanMu.

Buatlah tangan kami menjadi tangan yang memberi, yang menolong, yang menunjukkan jalan kebaikan kepada saudara-saudari kami.

Buatlah ucapan kami menjadi ucapan yang menyejukkan, yang memberikan harapan, memberikan kelegaan kepada saudara-saudara kami yang sungguh membutuhkan pertolonganMu.

Ya Tuhan, urapilah kami. Berkatilah hidup kami. Semoga kebaikan dan cinta kasihMu terpancar melalui segala tindakan, ucapan, dan pikiran-pikiran kami.

Terima kasih ya Bapa atas semua kebaikanMu bagi kami. Terima kasih atas kerahimanMu, atas anugerahMu yang besar.

Terpujilah Engkau kini dan sepanjang masa.

Amin.

Aksi Memberi dan Kesehatan

Saya kita kita semua setuju bahwa kesehatan adalah sesuatu yang tidak sepenuhnya bisa kita kendalikan atau upayakan. Kita bisa berolahraga secara reguler, mengatur pola makan dan istirahat dengan baik, dan tindakan-tindakan ini, saya percaya, bisa sangat membantu kita untuk sehat.

Akan tetapi, kemungkinan untuk menjadi sakit tetap ada, kendati dengan sederet upaya di atas.

Artinya, kesehatan pada dasarnya adalah rahmat; pemberian dari Yang Kuasa bagi kita. Tindakan-tindakan kita bisa membantu terciptanya kondisi sehat, akan tetapi pada akhirnya keadaan sehat itu sendiri adalah rahmat. It’s a gift on its own.

Upaya menjaga kesehatan biasanya selalu diasosiasikan dengan olahraga teratur dan pengaturan pola makan dan istirahat. Semuanya tentang fisik.

Tetapi kesehatan (ternyata) tidak melulu soal fisik.

Ilustrasi Memberi (Giving)

Kebiasaan memberi dengan ikhlas (generous giving) ternyata juga bisa memberikan dampak yang baik bagi kesehatan kita. Orang yang dengan ikhlas berdonasi atau memberikan bantuan kepada orang lain dilaporkan beberapa penelitian mengalami perbaikan pada kualitas kesehatannya. Orang-orang seperti ini pada umumnya memiliki tekanan darah yang lebih stabil, memiliki kepercayaan diri yang baik, tidak rentan mengalami depresi, dan lebih merasa puas dengan hidupnya, juga tentu lebih bahagia.

Saya juga pernah membaca sebuah studi yang membandingkan kelompok orang yang rela memberikan uangnya dengan orang yang menyimpan semua uangnya untuk diri sendiri. Yang menarik adalah, kendati orang yang menyimpan uang untuk diri sendiri pada akhirnya memiliki lebih banyak uang (tentu saja!), akan tetapi cenderung kurang bahagia dan lebih rentan terserang penyakit dibandingkan orang-orang yang dengan rela memberikan sebagian uangnya kepada orang lain. Tampaknya memang kita dirancang sebagai makhluk yang harus berbagi untuk bisa hidup dengan sehat dan bahagia.

Saya jadi teringat dengan kata-kata Santo Fransiskus dari Assisi yang sangat terkenal itu,

Memberi dengan ikhlas pada dasarnya perlu kita lakukan untuk diri sendiri, karena hanya dengan begitulah kita akan menerima pula kebaikan yang ditimbulkannya. Salah satunya, tentu saja, dampaknya bagi kesehatan kita. πŸ˜‰

Memberi juga merupakan ekspresi dari rasa syukur. Giving is gratitude in action.

Saya kira relasi antara aksi memberi dengan tulus (dan dengan intensi untuk membantu orang lain) dan dampak baiknya bagi kesehatan kita akhirnya menjadi jelas. Dengan memberi aku menerima, sebagaimana ungkapan terkenal Santo Fransiskus dari Assisi.

Akan tetapi, penekanan dari aksi memberi tetap harus pada koridor untuk membantu orang lain. Membaiknya kesehatan dari aksi memberi hanyalah efek samping, dan bukan tujuan.

Memberi secara berlebihan hingga mengorbankan waktu untuk diri sendiri justru menyebabkan kelelahan yang malah tidak menyehatkan. Tetap harus ada keseimbangan antara waktu untuk diri sendiri dengan waktu yang didedikasikan membantu orang lain. The art is in the balance.

Untuk bacaan yang lebih detail, berikut 3 artikel yang membahas hal ini:

  1. 5 Ways Giving Is Good for Your Health di alamat ini: https://www.besthealthmag.ca/list/5-ways-giving-is-good-for-your-health/
  2. 5 Ways Giving Is Good for You di alamat ini: https://greatergood.berkeley.edu/article/item/5_ways_giving_is_good_for_you
  3. Why Giving is Good For Your Health di alamat ini: https://www.heifer.org/blog/why-giving-is-good-for-your-health-copy.html

Semoga postingan singkat ini berguna! β€πŸ’–πŸ€©

Salam,

Paulinus Pandiangan

Pandemi dan Rasa Syukur

Lagi dan lagi, saya harus menekankan bahwa pandemi COVID-19 saat ini tampaknya benar-benar mengajarkan kita untuk bersyukur. Benar-benar bersyukur, tak hanya ucapan, tapi utamanya tindakan dan sikap. Laku hidup.

Seorang rekan kerja saya meninggal hari ini karena COVID-19.

Ketika mendengar berita seperti ini, terbayang kesedihan keluarga yang tentu sangat berat untuk dihadapi. Ada keluarga yang harus kehilangan kepala keluarganya hari ini. Ada anak yang kehilangan ayahnya, istri kehilangan suaminya, keluarga besar yang kehilangan bagian dari diri mereka.

Rasanya sesak di dada mendengar berita semacam ini, dan berharap semoga tidak ada lagi korban akibat COVID-19 ini.


Apa pesan dari peristiwa semacam ini?

Syukurilah hidupmu selagi nafas itu masih bisa kau hirup.

Tak ada seorang pun yang tahu kapan hidupnya akan berakhir.

Tak ada jaminan bahwa yang tua akan mendahului yang lebih muda.

Virus ini tak mengenal siapa kita. Dia akan menyerang saat kesempatan ada.

No mercy.

Jadi, sobat…

Syukurilah hidupmu. Banyaklah berdoa. Habiskanlah waktumu bersama keluarga di rumah sebaik mungkin. Nikmatilah hidup ini selagi bisa bersama keluarga di rumah.

Buang jauh-jauh segala amarah dan kebencianmu. Saat kematian tiba, tak ada gunanya itu semua.

Mohonkanlah selalu perlindungan dari Tuhan untuk keluargamu, untuk masyarakat sekitarmu, untuk Indonesia, dan untuk dunia. Kalau pandemi ini pada akhirnya berakhir nanti, dan engkau masih hidup untuk menikmatinya, hiduplah dengan lebih bijaksana, jangan lagi buang waktumu dengan hal-hal yang tak berguna.

Pandemi ini, sekali lagi, menyadarkan kita sesadar-sadarnya, bahwa hidup ini penuh kerapuhan. Raga yang tampak sehat dan bugar hari ini bisa berakhir mati esok. Karir yang tampak sukses gemilang hari ini bisa tak berarti apa-apa esok. Senyum yang bisa terkembang hari ini bisa jadi menjadi bisu esok.

Kita tak abadi, kita akan dan pasti mati.

Akan ada saatnya hari yang kita jalani adalah hari terakhir. Hidup saat ini adalah anugerah.

Live as if today is your last day.

Salam,

Paulinus Pandiangan

Gratitude Notes

The following is my gratitude notes for 15 July 2021. I first wrote this on my phone, but I later think that I should post it here too.

So, here it comes: 5-things I am grateful for:

  1. My health. I am so grateful that during this pandemic I am still healthy. So many people got infected with COVID-19, many lost their loved ones and family members. Being healthy during this crisis time is a true gift.
  2. My family well-being. Knowing that my parents, my sisters and their families, my wife and my sons in good condition makes me so grateful. I am so blessed. This comes from God directly.
  3. My job. Still having a job this time is a real blessing. I am among the lucky ones who still have a job. Many people around the world suffered from this pandemic; many lost their jobs as a consequence of COVID-19. Many got their businesses closed too. I am so lucky to still have an income to provide the needs of my family.
  4. My kids. I am so grateful that God bless our family by giving us wonderful kids: Donatus Gregorius Pandiangan and Rafael Pandiangan. Right now, my wife is being pregnant, so our third kid is coming! What a blessing! 🀩
  5. My parents. I am so blessed that both my parents are still alive and healthy, and that I could support them financially. Many of my schoolmates have lost one or both of their parents. Having both of them healthy makes me so thankful to God, The One who is behind all the blessings in our family.

Those are the five things I am most grateful about. There are many more to be grateful about, for sure. The weather I am having now, for instance, and all the little things that support my life and my well-being today.

If you’re reading this, be convinced that your life is precious too. It’s a gift from God, like, really. Thank Him for all the gifts and blessings in your life.

Regards,

Paulinus Pandiangan

Cara Bersyukur

Gratitude turns what we have into enough.

Anonymous

Selain kemampuan untuk menerima penderitaan sebagai bagian dari perjalanan kehidupan, saya pikir kemampuan bersyukur juga merupakan sebuah skill yang perlu terus dilatih, terlebih di tengah situasi pandemi yang melanda saat ini.

Bersyukur bisa diartikan memilih untuk mengapresiasi apa yang sudah ada ketimbang apa yang (dirasa) masih kurang. Tentu akan ditemui kesulitan dalam menerapkan ini, karena pikiran kita biasanya cenderung lebih cepat melihat apa yang kurang. Tetapi kemampuan ini sebenarnya bisa dilatih dengan cara-cara berikut.

LANJUTKAN MEMBACA …

Gratitude Journal Day 1

So, here’s the thing.

I have been reading the first two chapters of The 90-Day Gratitude Journal written beautifully by S. J. Scott and Barrie Davenport, and somehow it inspires me to start journalling gratitude. Not only can I learn to appreciate the good things in my everyday life, but can also reap the benefits of being grateful, physically and psychologically.

According to an article in the Harvard Healthy Newsletter, as cited on the book itself,

β€œGratitude is strongly and consistently associated with greater happiness. Gratitude helps people feel more positive emotions, relish good experiences, improve their health, deal with adversity, and build strong relationships.”

With that finding in mind, I can’t wait to start journalling right away, and here’s my day 1. Basically I’m just following the format available on the book, from day 1 to day 90.


“When you are grateful, fear disappears and abundance appears.”

Tony Robbins

#1: What is one thing I am grateful for today and why.

I am grateful for the time I spent playing with my son this evening, because holding him in my arms and kissing him over and over again is such a precious moment that I wouldn’t replace with anything. I am so blessed God given me a healthy and handsome child.

#2: What I’m looking forward to tomorrow.

I am looking forward to brew a cup of coffee using my small french press tomorrow morning and share it with my family. We always did. Well, not always, but most of the time. Everybody gets a sip or two, but we are happy. That single cup is always enough.

#3: A popular song that I enjoy and why.

It is an old song titled “Thanks to You” by Richard Marx, a tribute to mothers. I can relate to the lyrics, and the line that I really adore is this, “… My love for you will live in my heart until eternity’s through…

The following is the song video complete with lyrics, thanks to YouTube.

Thanks to You by Richard Marx

Those are the three items for my gratitude journal day 1. What about you? Have you been grateful today?

Regards,

Paulinus Pandiangan